Selasa, 21 Februari 2017

Monumen Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, Terawat Baik.

Monument Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck (dok. Pribadi)
Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, memiliki arti tersendiri pada saya. Beberapa kebetulan terjadi. Kebetulan yang pertama, saya orang Minang, dan Buya Hamka, sang pengarang, juga orang Minang. Sehingga, beberapa istilah yang sulit dimengerti oleh mereka yang bahasa ibunya bukan bahasa Minang, bagi saya mudah untuk dimengerti.  Kebetulan yang kedua, lokasi peristiwa para tokoh dalam novel  Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck  terletak tidak jauh dari rumah orang tua di kampung. kebetulan yang ketiga, saya membaca novel ini berulang-ulang.
Ketika usia saya beranjak 24 tahun, saya diajak Ibu “pulang kampung”, inilah pertama kali saya menginjakkan kaki di tanah kelahiran kedua orang tua. Tanah leluhur. Ranah Minang. Sejak tiba di Ranah Minang, seluruh alur cerita dalam  Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck menghantui saya. Saya lebih banyak menghabiskan waktu untuk menapaki daerah-daerah yang disebutkan dalam lokasi Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck. Mulai dari Batipuh, kota Padang Panjang, Stasiun Padang Panjang. Hingga, ketika tahun awal 80’an saya berdomisili di Jakarta, saya tetap mengejar sang idola. Buya Hamka.
Dua Mesjid yang sering saya datangi, Mesjid Al-Azhar Kebayoran Baru di Jakarta Selatan dan Mesjid Munawarah di Kampung Bali, Tanah Abang. Jakarta Pusat. Mungkin, salah satu alasannya, karna Buya Hamka sering mengisi pengajian didua mesjid diatas. Demikian kuatnya, ingatan akan “Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck”, sehingga dipertengahan tahun 2015, ketika saya mengunjungi Bojonegoro, saya sempat berputar-putar di pantai Rembang, untuk mencari monument tenggelamnya Kapal Van der Wijck. Ternyata, pencarian itu salah. Pada saat rehat, saya sempatkan googling lokasi Monumern. Ternyata lokasinya di Lamongan.
Prasasti Pada Monument Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck (dok. Pribadi)
Kembali kesempatan terbuka. Dalam kesempatan pulang dari Flores dengan bersepeda Motor saya bertekad untuk singgah di Lamongan. Tujuannya, tidak lain, mengunjungi monument Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck.
Ada rasa lega, pertama kali melihat monument Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, inilah pamungkas akhir dari perjalanan panjang, dalam menapak langkah novel Hamka yang terkenal itu.
Monumen yang di Bangun pada tahun 1936 itu, kondisinya masih sangat baik. Perlu apresiasi untuk Telkom yang berkantor dilahan dibangunnya monument Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck. Karena, sebelumnya, saya sempat baca, kondisinya sangat mengenaskan, tenggelam diantara parkiran becak yang berada di sana. Jejak itu, masih ada, karena memang areal itu, sebelumnya digunakan sebagai lahan terminal angkot pelabuhan Brondong Lamongan. Namun, sejak digunakan Telkom, kondisinya bersih. Demikian juga dengan kondisi fisik Nomunen Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck.
Monumen Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, dibangun untuk mengenang peristiwa Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck pada hari selasa, 20 Oktober 1936. Pada posisi 12 mil dari Pantai Brondong Lamongan tempat monument itu kini berdiri. Dalam perjalan terakhir sebelum tenggelam, Kapal Van Der Wijck melayari route Bali – Semarang. Setelah bertolak dari Surabaya menuju Semarang, insiden itupun terjadi di perairan brondong Lamongan. Kapal yang dibuat oleh Maatschappij Fijenoord Rotterdam tahun 1921 dengan berat tonase 2.596 ton, lebar kapal 13,5 m mengangkut 187 pribumi dan 39 warga Eropah, dengan awak Kapal seorang Kapten, 11 perwira, seorang telegrafis, seorang steward, 5 pembantu kapal dan 80 ABK. Pada peristiwa Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck 4 orang meninggal dan 49 hilang.
Prasasti Pada Monument Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck (dok. Pribadi)
Tak banyak yang perlu saya komentari tentang kondisi fisik Monumen Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck. Selain acungan jempol untuk kondisinya yang terawatt baik. Jika ada koreksi yang ingin diperbaiki, maka itu, adalah keberadaan Tower sinyal letaknya persis hanya satu setengah meter dari fisik Monumen. Sehingga, menisbikan kesakralan sang monument dan mengganggu pemandangan. Selebihnya saya acungi jempol.
Monumen Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck yang keberadaannya di tepi jalan Negara Lamongan, tidak sulit untuk di kungunjungi. Ketika kita tiba di Lamongan, kita cukup bertanya dimana pelabuhan ikan berondong, semua masyarakay lamongan tahu dimana lokasi Pelabuhan Ikan Berondong. Memasuki Pelabuhan yang berjarak sekitar 150 meter dari tepi jalan raya itu, sesaat setelah melewati Pintu Gerbang, pada sisi kanan jalan, ada gedung Telkom. Di halalam Gedung Telkom itulah Monumen Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck berada.
Untuk merefresh kembali isi buku Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk. Maka berikut ini saya sertakan sinopsisnya. Tak lengkap memang. Namun, saya berharap pesan yang ingin disampaikan dapat ditangkap.
Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk menceritakan tentang kisah cinta yang tidak sampai. Karena, terhalang oleh adat yang sangat kuat. Zainudin, seorang pemuda dari perkawinan campuran Minangkabau dan Makassar. Ayah Zainudin yang berdarah Minangkabau,  menjalani hukuman pembuangan ke Makassar, di Makassar, menikah dengan Ibu Zainudin yang berdarah asli Makassar. Pemuda malang ini, ditinggal ibunya ketika masih berusia bulanan, dalam usia yang sangat muda, sang Ayah turut berpulang menyusul sang Ibunda. Selanjutnya, Zainudin diasuh oleh Mak Base. Pembantu setia di keluarga Zainudin.
Memasuki usia remaja, Zainudin meninggalkan Makassar, menuju kampung asal sang Ayah di Batipuh Padang Panjang. Di Batipuh, Zainudin berjumpa dengan gadis desa bernama Hayati. Namun, hubungan dua remaja itu, harus berakhir karena adat. Dalam sebuah rapat adat, diputuskan Zainudin tidak layak untuk mendampingi Hayati dalam biduk rumah tangga.
Gerbang Masuk Menuju Pelabuhan Ikan Berondong, Lamongan (dok. Pribadi)
Akhirnya, Hayati menikah dengan seorang pemuda asli Minangkabau bernama Azis. Mendengar pernikahan itu Zainudin jatuh sakit. Berkat dorongan semangat dari Muluk sahabatnya yang paling setia, kondisi kesehatan Zainudin berangsur-angsur membaik. Kedua sahabat ini akhirnya, memutuskan untuk meninggalkan Sumatera menuju Pulau Jawa. Di Jawa, Zainudin menjadi penulis terkenal dengan nama Pena “Z”.
Dalam perkembangan selanjutnya, Zainudin hijrah ke Surabaya. Di Surabaya, Zainudin mendirikan sandiwara Tonil dengan nama “Andalas”. Tonil Andalas sangat terkenal untuk daerah Surabaya dan sekitarnya. Dalam sebuah pertunjukkan sukses, Hayati dan Azis hadir sebagai penonton. Ketika usai pertunjukkan. Sadarlah Hayati dan Azis, bahwa Sutradara terkenal dari Tonil Andalas itu, adalah Zainudi.
Kehidupan memang berputar. Dipuncak kesuksesan Zainudin, karier Aziz sedang menurun, hal itu disebabkan perilaku Aziz yang kurang terpuji. Suka berjudi, minum-minum dan main perempuan. Singkat ceritanya, diujung kebangkrutan Aziz, akhirnya mereka berdua –Azis dan Hayati- harus menumpang hidup di rumah Zainudin. Dalam usaha mencari sesuap nasi, Azis mencoba penghidupan ke Banyuwangi, sementara Hayati dititipkan di rumah Zainudin. Di Banyuwangi, Aziz menceraikan Hayati, lalu dalam sebuah berita Koran, diketahui bahwa Aziz telah mengakhiri hidupnya dengan bunuh diri disebuah hotel di Banyuwangi.
Dalam kondisi sulit itu, Hayati sempat mengutarakan keinginannya untuk mengabdikan dirinya pada Zainudin. Namun, Zainudin menolaknya. Meski rasa cinta Zainudin pada Hayati sebenarnya masih membara, akan tetapi, mengingat Hayati bukanlah Hayati, yang dikenalnya di Batipuh dulu, melainkan Hayati janda dari almarhum Aziz. Cinta yang masih menyala itu berusaha untuk dipadamkan. Diambilah kesimpulan, bahwa Hayati akan dibiayai Zainudin, untuk pulang ke Batipuh.
Namun, nasib malang menimpa Hayati, dalam perjalanan pulang ke Batipuh, kapal Van Der Wijck yang ditumpanginya, di daerah berondong Lamongan, kapal Van Der Wijck tenggelam. Hayati dapat diselamatkan dan di rawat di Rumah Sakit. Di saat-saat akhir hayatnya, Hayati masih sempat mendengar dan melihat bahwa sebenarnya Zainudin masih sangat mencintainya. Namun, semua itu sudah terlambat.
Sepeninggal hayati, kesehatan Zainudin menurun, penyesalan karena menyuruh hayati pulang terus membayangi dirinya. Sementara cinta pada Hayati, sesungguhnya tidak pernah luntur dari dirinya. Tidak berselang lama, Zainudin menyusul Hayati ke alam baka. Akhirnya, jenazah Zainudin dimakamkan persis di samping makan kekasihnya, Hayati.

3 komentar:

  1. Balasan
    1. Terima kasih dinda siti Patimah sudah mampi...salam utk semua teman DCB

      Hapus
    2. siiip bang, insyaAllah sy sampaikan salamnya kalo lg ngumpul

      Hapus