Minggu, 18 September 2016

Teka Iku, Pahlawan Sika, Maumuere. NTT




Patung Teka Iku, di Batas Kota Maumere arah Larantuka (dok.Pribadi)

 Pagi minggu di Maumere, udara terasa sejuk, entah karena semalam turun hujan, hingga sebagian jalan protokol terdapat genangan air di beberapa titik, atau karena lelah dalam perjalanan antara Ende - Maumere sehari sebelumnya, terbayar lunas dengan pulasnya tidur tadi malam. Sebagai seorang yang berusia lima setengah dasa warsa, dan menempuh perjalanan seorang diri dengan motor roda dua, lelah tubuh merupakan bagian yang tak terbantahkan.
Selesai mengisi, BBM di Pom Bensin di perbatasan kota menuju Larantuka, mata ini menangkap penjual lontong sayur yang mengenakan Jilbab. Sebuah isyarat bahwa panganan yang dijualnya dijamin “halal”. Saya segera menepikan sepeda motor untuk sarapan.  
Selesai dengan urusan perut pagi itu. Adagiumnya, daripada masuk angin, lebih baik masuk nasi. Saya bertekad untuk menuntaskan perjalanan hingga berakhir siang atau sore hari, di Larantuka, Ibu Kota Kabupaten Flores Timur. Kota Kabupaten yang terletak paling timur dari Pulau Flores.  
Belum berapa lama motor yang saya kendarai berjalan, saya telah tiba di batas kota. Hal yang lumrah sebenarnya, jika saja, saya tak melihat sebuah patung besar yang menggambarkan seorang lelaki memegang golok di tangan kanan dan tameng pelindung diri di tangan kiri.
Siapakah lelaki yang dijadikan patung selamat datang kota Maumere itu? Pertanyaan yang menghentikan laju motor untuk meneruskan perjalanan. Saya harus tahu siapa dia? Apa perannya hingga mendapat penghormatan menjadi Ikon kota  Maumere?
Dalam usaha mencari jawaban atas pertanyaan itu, saya menjumpai serombongan Jemaat yang baru saja pulang dari kebaktian minggu di Gereja terdekat. Mungkin, pada salah seorang Jemaat yang baru pulang kebaktian itu, saya akan memperoleh jawaban. Demikian yang terlintas dalam pikiran ini.
Benar, dari Jemaat yang saya temui dan dari beberapa sumber lain, saya memperoleh jawaban akan siapa tokoh yang dijadikan Ikon Maumere itu. 

Kathedral Santo Yosef Maumere (dok.Pribadi)
 Teka Iku Sang Pahlawan Maumere.
Semua kita tahu, bahwa Belanda menjajah Indonesia dari Sabang – Merauke. Setiap ada perlawanan melawan penjajah, itu artinya perlawanan rakyat melawan penjajah Belanda. Penyebab dari perlawanan rakyat, hampir dapat dipastikan, ketika beban rakyat sudah pada batas toleransi yang dapat ditanggungkan. Maka, melawan merupakan konsekwensi logisnya. Tak ada cara lain.
Demikian juga yang terjadi di Maumere. Penindasan Belanda sudah sampai pada puncaknya, ketika Belanda mengeluarkan aturan pajak baru. Kewajiban membayar 4 buah kelapa setiap pohon, ketika setiap kali petani kelapa, memetik hasil kelapa.
Bayangkan!. Harus menyetor empat buah kelapa, pada setiap pohon, ketika memetik buah kelapa. Itu artinya, besar pajak yang harus dibayar petani, mencapai 40 – 50 % dari pendapatan petani.
Dalam kondisi yang tak tertahankan ini, lalu meletuslah perlawanan rakyat.  Perlawanan rakyat ini dipimpin oleh Teka Iku dibantu oleh Tiga Raja Maumere. Perlawanan heroic rakyat Maumere yang dimulai tahun 1900 itu akhirnya dapat dipadamkan Belanda, setelah Belanda mendapatkan kiriman bala bantuan dengan merapatnya kapal “G.G.Pel” di perairan Maumere pada tanggal 22 mei 1904.

Jemaat yang baru pulang kebaktian pagi minggu itu (dok.Pribadi)

Teka Iku akhirnya ditangkap. Kemudian oleh Belanda dibuang ke Sawah Lunto, Sumatera Barat. Pejuang Maumere yang gagah berani, yang lahir di Hubin, Kangae, Maumere NTT. Itupun, akhirnya menghembuskan napas terakhirnya di tanah pengasingannya, di Sawah lunto, Sumatera Barat.
Jabatan yang pernah di sandang oleh Teka Iku sebelum dibuang ke Sawah Lunto,al; Kepala Adat (Tanapu’an) 1875, Kepala Dewan Desa (watu Pitu) 1875, Pemimpin Perang Suku 1880, Pemimpin Perang 1900. Wakil Raja (Kapitan) 1902.
Sayangnya, hingga saat ini, Teka Iku belum juga dinobatkan sebagai Pahlwan Nasional. Mudah-mudahan ditahun-tahun mendatang, akan lahir Pahlawan Nasional dari Maumere, Flores. Teka Iku…. Semoga!!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar